Custom Search

Air "Ajaib" Biar Indonesia Menang

JAKARTA, KOMPAS.com — Dengan berjalan terpincang, Marzuib (94) datang jauh dari Depok ke Stadion Gelora Bung Karno (SUGBK). Tujuan kedatangannya hanya satu, yakni ingin menyerahkan sebotol air "ajaib" bagi skuad tim nasional Indonesia yang akan berlaga melawan Malaysia, Rabu (29/12/2010) malam nanti. "Pak, saya ingin ketemu timnas. Saya ingin menyerahkan sebotol air ini kepada mereka," kata Marzuib sambil menunjukkan air "ajaib" tersebut kepada polisi yang kebetulan berjaga di kantor PSSI.
Marzuib menjelaskan, air yang dibawanya bukan sembarang air. Air yang berasal dari sumur sakti sumur banyumuda, menurut Marzuib, memiliki khasiat yang bisa membuat pasukan "Garuda" menang pada pertandingan nanti.
"Saya enggak ingin Indonesia kalah. Makanya, saya membawa air ini. Air tinggal dioleskan dan kaki mereka akan kuat. Potong kuping saya kalau enggak bermanfaat. Saya jamin menang," ungkapnya.
Khasiat air ini, kata Marzuib, jangan diragukan. Menurutnya, banyak orang termasuk artis sudah merasakan khasiatnya. "Kerjaan saya hanya menunggu sumur itu. Inul aja pernah ke tempat saya. Memang dia kaya dari mana?" klaim Marzuib yang mengaku tinggal Tanggulan.
Sayangnya, perjuangan Marzuib harus sia-sia setelah gagal menemui Firman Utina dan kawan-kawan. "Ya, kalau begini mending saya pulang saja. Dibeli Rp 50.000 pun saya enggak bakal melepas air ini," tutup Marzuib.

Read more...

Lima sekeluarga diserang api misteri

KOTA BHARU - Sebuah keluarga di Kampung Penambang Bunga Emas, dekat sini dihantui dengan 'serangan' api misteri sejak empat hari lalu.
Lebih menyeramkan, gangguan tersebut bukan setakat kemunculan api tetapi keluarga terbabit turut menghadapi beberapa lagi gangguan aneh lain.
Antara kejadian aneh itu ialah duit hilang tetapi dipulangkan semula, tilam dipenuhi telur pecah dan hirisan bawang goreng bertaburan serta tong beras dituang sirap dan budu.
Penghuni rumah itu, Zainab Sulaiman, 73, memberitahu, beliau tinggal di rumah tersebut sejak 32 tahun lalu tetapi api misteri tersebut hanya muncul sejak Isnin lalu dan telah membakar lebih seratus pasang baju miliknya serta menantu dan cucu beliau selain beberapa dua buah tilam dan langsir juga turut terbakar secara tiba-tiba.
"Kira-kira pukul 11 pagi tiga hari lalu, saya terbau hangit seperti ada benda terbakar dan sebaik memasuki bilik, saya terkejut apabila bilik tersebut berasap dan beberapa pakaian di dalam almari terbakar sebelum mengeluarkannya dan memadamkan api.
"Sejak dari itu api tersebut banyak kali muncul dan membakar pakaian termasuklah hari ini (semalam) sahaja, sudah lebih lima kali ia muncul dan kami terpaksa berjaga-jaga sehingga tidak tidur pada waktu malam kerana bimbang berlaku kebakaran," katanya ketika ditemui di rumahnya semalam.

Read more...

Penantian 14 tahun berakhir

JAKARTA - Setelah menanti selama 14 tahun, Malaysia akhirnya berjaya muncul juara Kejohanan Bola Sepak Piala Suzuki AFF 2010 menerusi agregat 4-2.
Biarpun tewas 1-2 kepada Indonesia pada final kedua di Stadium Utama Gelora Bung Karno di sini malam tadi, Malaysia telah menang 3-0 pada final pertama di Stadium Nasional, Bukit Jalil, Ahad lalu.
Kejuaraan tersebut mengesahkan status Malaysia sebagai raja bola sepak Asia Tenggara setelah saingan peringkat bawah 23 tahun iaitu Sukan SEA turut dijuarai Malaysia di Laos pada 2009.
Kecemerlangan penjaga gol kebangsaan, Khairul Fahmi Che Mat menyelamatkan sepakan penalti kapten Indonesia, Firman Utina pada separuh masa pertama serta jaringan Mohd. Safee Mohd. Sali pada awal babak kedua menjadi detik pengubah perlawanan malam tadi.
Isu laser yang sering diperbesarkan Indonesia sebelum ini akhirnya terpalit kepada mereka sendiri apabila Khairul Fahmi tiga kali diganggu pancaran laser ke arah mukanya.
Ia bermula apabila Indonesia memperoleh sepakan sudut pertama pada minit kelapan diikuti ketika sepakan percuma pada minit ke-12 dan satu lagi sepakan sudut seminit kemudian.
Namun, Khairul Fahmi membuktikan dirinya tidak selembik penjaga gol Indonesia, Markus Harison yang 'alah' dengan pancaran laser ketika aksi final pertama di Kuala Lumpur, Ahad lalu.
Permainan hampir berubah menjadi milik Indonesia apabila mereka dihadiahkan sepakan penalti pada minit ke-18 setelah bola terkena tangan Sabre Mat Abu ketika berlaku pergelutan di depan pintu gol.

Read more...
Related Posts with Thumbnails

VisitorZ

Community Blog

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP