Custom Search

MataDor TerTandUk

MADRID - Seorang matador, Julio Aparicio dirawat di unit rawatan rapi selepas dagunya ditusuk tanduk seekor lembu jantan di sini, kata beberapa pegawai hospital.

Aparicio yang berumur 41 tahun dihantar ke sebuah hospital selepas lembu jantan itu menusuk dagu matador tersebut yang menerobos ke dalam mulutnya.

Namun, beberapa pakar bedah berjaya membaiki semula tisu yang rosak akibat tandukan itu dan kelmarin dia dilaporkan sudah sedar semasa dirawat di unit rawatan rapi di hospital berkenaan.

Aparicio yang terkenal dengan gelaran Julito merupakan salah seorang bintang pada pertandingan laga lembu terkenal di Sepanyol, Festival San Isidro.

Read more...

NIkmat BUah Dada




ALOR SETAR: Dia sudah bergelar nenek, namun gelagatnya mengalahkan gadis muda apabila mendakwa pernah melayan lebih 20 pemandu lori yang ‘kehausan’ sejak diceraikan suami empat tahun lalu.

Janda berusia 45 tahun yang hanya mahu dikenali sebagai Ain, dari Jeniang, mengaku tidak kekok melakukan perbuatan terkutuk berkenaan kerana pernah bekerja sebagai pelayan pelanggan (GRO) di Kuala Lumpur ketika muda.


Menurut Ain, dia mula terjebak dengan aktiviti itu pada 2007 ketika salah seorang daripada pemandu lori kuari berkunjung di gerai makannya, sebelum masing-masing bertukar nombor telefon bimbit.


Katanya, pemandu lori berkenaan yang dikenalinya sebagai Zul (bukan nama sebenar) 38, mengajak Ain untuk menemaninya menghantar batu kuari di Pendang sebelum hubungan mereka menjadi ‘panas’.


“Pada mulanya, saya hanya mahu berkawan kerana kesunyian, namun pujuk rayu Zul membuatkan saya cair dan mula melangkah lebih jauh apabila Zul memperkenalkan rakan-rakannya yang lain kepada saya, termasuk Awang yang pernah disiarkan dalam Harian Metro sebelum ini.


“Suami menceraikan saya kerana mengesyaki saya mempunyai hubungan dengan lelaki lain memandangkan ketika muda saya pernah bekerja sebagai GRO,” katanya ketika dihubungi di sini, semalam.


Sabtu lalu, akhbar ini mendedahkan pengalaman seorang pemandu lori yang mengaku pernah beberapa kali melanggan janda dan isteri orang yang menemani mereka ketika menghantar barang ke destinasi yang dituju.


Dengan bayaran serendah RM30 hingga RM100, segelintir janda berusia lingkungan 40-an sanggup menjadi teman sosial atau ‘pelacur lori’ kepada pemandu lori tanah atau kontena dan lebih memeranjatkan, terdapat perempuan berstatus isteri orang yang ‘berkhidmat’ kepada pemandu lori tanpa diketahui suami mereka.


Malah, jika sedang memandu, ‘pelacur lori’ berkenaan akan melakukan aksi seks oral bagi mengelakkan pemandu mengantuk dan menjadi penghibur sepanjang perjalanan.

Sementara itu, Ain berkata, daripada kalangan 20 pemandu lori berkenaan, hanya enam menjadi pilihan kerana mereka banyak menaburkan wang dan pelbagai barangan lain seperti telefon bimbit, pakaian, minyak wangi dan juga wang untuk menyara anak-anaknya yang masih bersekolah.


Dia turut mempunyai ‘geng janda panas’ sendiri yang sebaya dengannya serta sudah mempunyai cucu dan mereka dikenali sebagai Som dan Linda yang turut sama melayani pemandu lori ke mana saja destinasi dituju.


Malah, jika pemandu lori tidak dapat ke Jeniang atau menghantar barang ke utara Kedah, Ain sanggup menunggang motosikal sejauh lebih 60 kilometer (KM) ke tempat kerja pemandu lori itu untuk menemani mereka.


Katanya, soal bayaran tidak menjadi masalah dan terpulang kepada pemandu lori berkenaan, malah dia sanggup mengeluarkan wang untuk bersama di motel atau rumah tumpangan dalam kadar masa dua jam.

Read more...

Lamunan Terhenti

Entah mengapakah hatiku bergetaran
Bila bertemu lagi oh! kekasih lama
Ku cuba selindungkan api keresahan
Namun perasaan ini berapi di dalam

Ku kira angkau sudah melupakan
Kerna itulah engkau nampak tenang
Lainlah aku walau ketika ini
Masih membara ingatanku terhadapmu


Ku singkap kenangan dulu
Sewaktu kasih berputik
Kugenggam erat tanganmu
Kau tunduk sembunyikan wajah
Namun dapat aku meneka hatimu
Sehati denganku

Lalu kau mendongak berbalas renungan
Dan dengan perlahan tangan kau lepaskan
Kau pun berlalu dalam kepekatan malam
Tinggal aku seorang

Terhenti lamunan bila ku dikejutkan
Engkau dipimpin pergi oleh seseorang
Dalam keterpaksaan kau melangkah kaki (pergi)
Namun sempat jua kau menoleh ku disini

Read more...

Kes Main JuBuR @ Bontot


Orang melarang, jangan main bontot, perbuatan itu hubungan seks di luar tabi'i, dia 'balun' juga. Orang cakap kotor, dia cakap sedap.

Maka berceramahlah Pak Haji, lelaki gay terjebak melakukan hubungan songsang tidak diterima nabi sebagai umatnya, peduli mereka tidak. Lagipun bukan semua lelaki gay beragama Islam.

Beberapa premis bertopengkan spa dan pusat urut di Kuala Lumpur dikesan menjalankan operasi serampang 2 mata, pekerja mengurut, pada masa sama menawarkan khidmat seks sesama lelaki. 999 berjaya merakamkan kenyataan beberapa responden dan membongkar kegiatan mereka terbabit.

Melalui rakaman visual saya saksikan, dinding premis dipenuhi gambar pegun berwarna lelaki kacak, warga tempatan dan asing. Majoriti mereka dirakamkan tanpa baju, menampilkan abdomen 'six pack' dan hanya memakai seluar dalam jarang, seksi, 'see through', bangga menayangkan 'senjata' mereka kepada pelanggan bernafsu.

"Dia macam ni bang, pelanggan datang, tengok gambar. Lepas tu pilih mana perkenan, pekerja tempat tu akan call lelaki gay ni, dia orang tinggal di apartment area sama," lapor wartawan 999.

Saya dimaklumkan sebilangan warga asing terbabit, pelajar kolej swasta antara mereka dari Iran, Thailand dan Korea, mencari 'extra income' sambil memuaskan nafsu songsang.

"Oral seks, RM50, 'body to body' massage, RM150. Kalau nak bawa dia orang balik ke rumah and have your own sweet time, RM280 per hour, pakej massage dan seks sekali," tambah wartawan sama.

"Masa dia massage awak, apa jadi?," soal saya.

"Pertama kali saya buat rakaman guna spy camera, saya kena massage berseluar dalam, meniarap. Dia pakai seluar dalam juga, duduk atas saya sambil mengeselkan 'anu' dia. Meremang bulu roma, berpeluh tetapi saya tahan saja. Masa tu saya tanya semua fasal pakej ditawarkan tempat tu. Budak kerja kat kaunter, pondan, dia bagi tahu saya rate massage. Servis 'lain' boleh bincang dengan lelaki mengurut tu, katanya"

"Takut?," tanya saya lagi.

"Mahunya tidak, takut bang! Tetapi dah kerja jadi wartawan, buat sajalah. Kali kedua dia suruh saya bogel, saya cakap urut tempat lain. Dia cuba londehkan underwear saya, saya tak bagi," katanya kelihatan tenang.

"Body to body massage tu apa?"

"Masa dia massage pakai lotion, pelanggan boleh kiss bibir dia, peluk, belai dan sentuh dia," jawab wartawan berusia 28 tahun itu.

Saya menjangka, selepas paparan ini ditayangkan 999, pada hari Khamis, 20 Mei, jam 9 malam, pasti pihak pengurusan premis terbabit akan 'tersedak' buat seketika. Itu pun barangkali hanya buat sementara waktu, selepas itu mereka akan menjalankan operasi semula seperti biasa.

Ramai mengajukan soalan, siapa memberikan maklumat berhubung kes seperti itu? Jawabannya orang ramai, penonton setia 999, kelompok sakit mata melihat kegiatan tidak bermoral dijalankan pihak mengkesampingkan nilai masyarakat timur. Melalui pengamatan saya, biarpun 999 mula bersiaran sejak 9 tahun lalu, penonton tidak jemu menghantar ribuan pesanan ringkas ke hotline 019 6330 360, menyalurkan pelbagai maklumat sekaligus memberikan peluang kepada kami terus bersiaran.

Terima kasih kepada mereka semua.http://mazi dulakmal.blogspot.com

Read more...

Fenomena Yang Jarang Kita Lihat










Read more...

Bayi duduk di tengah jalan berseorangan

SAN ANTONIO, Amerika Syarikat (AS) - Satu rakaman kamera video yang disiarkan kelmarin menunjukkan seorang bayi perempuan yang memakai lampin duduk berseorangan di tengah sebatang jalan raya di sini pada tengah malam, lapor sebuah akhbar semalam.

Seorang lelaki yang sedang memandu sebuah bas di jalan itu, Mike Hubbard pada mulanya menyangka bayi tersebut merupakan seekor anjing.

Namun, dia bertindak menghentikan basnya dengan tiba-tiba selepas mendapati bayangan seperti haiwan itu sebenarnya seorang bayi yang memakai lampin.

"Saya tidak dapat mengenal pasti apakah sebenarnya yang terdapat di atas jalan itu. Ia seperti seekor anjing dan bergerak di sekitarnya. Saya mula memperlahankan bas dan kemudiannya saya mengetahui bahawa terdapat seorang bayi di tengah jalan," katanya kepada stesen televisyen WOAI-TV.

Menurutnya, dia kemudian turun dari bas dan mendapati bayi itu mungkin berumur lapan bulan dan matanya besar kerana memerhati bas di hadapannya.

Namun, tiba-tiba, bapanya muncul dan terus melarikan anaknya manakala pemandu berkenaan membuat laporan kepada sebuah agensi perkhidmatan perlindungan kanak-kanak.

Kejadian itu dirakamkan pada Mei tahun lalu oleh kamera video yang terdapat di papan pemuka bas tersebut tetapi hanya didedahkan kelmarin dalam kes untuk mendapatkan hak penjagaan anak itu antara bapa dan ibu bayi berkenaan.

Menurut ibu bayi itu, Catherine Gonzalez, 25, semasa kejadian, dia dan suaminya mendengar bunyi hon dan bas membrek dengan tiba-tiba di luar rumah.

Catherine berkata, dia tidak mengetahui bagaimana anaknya itu boleh keluar dari rumah.

Read more...

Aksi Peminat





Read more...

Telekung SoLat


AZIZAH menunjukkan keadaan telekong yang duduk seperti orang bersolat di rumahnya di Bandar Sunggala, Port Dickson semalam.


PORT DICKSON - "Selepas memakai kain sarung saya terkejut melihat telekung yang sebelum ini dalam keadaan berlipat, telah duduk seperti orang sedang bersolat."

Demikian cerita seorang ibu tunggal, Azizah Jalil, 61, ketika hendak bersolat Asar di rumahnya di Bandar Sunggala di sini pada pukul 5 petang Selasa lalu.

Sebelum itu menurut Azizah, pada sebelah malamnya, dia bermimpi berada di sebuah tanah perkuburan Islam di Mekah sebelum menunaikan solat di Masjidil Haram.

"Sejak kejadian itu, saya tidak berani untuk mengusik atau mengalihkan telekong ini. Mungkin ini satu petunjuk daripada Allah dan saya tidak tahu kenapa saya dipilih untuk mengalaminya," katanya ketika ditemui di rumahnya semalam.

Read more...

Kubur Bomoh MeletuP



Puluhan warga Desa Sanggrahan, Boyolangu, Kabupaten Tulungagung, hingga Senin (10/5/2010) masih mendatangi makam Mbah Rosiah. Pasalnya, makam perempuan tua yang dikenal sebagai dukun kondang itu meledak, pada Rabu (5/5/2010).

Belum diketahui pasti penyebab meledaknya makam yang terletak di tanah pribadi seluas sekitar 50 x 10 meter tersebut. Adapun Mbah Rosiah dimakamkan di sana setelah meninggal akibat kolesterol tinggi, 1 Juni 2009, dalam usia 67 tahun.

Seorang saksi mata ledakan, Ngadiron (42), menceritakan, sebelum makam Mbah Rosiah meledak, Selasa dini hari, tampak kepulan asap putih di tengah makam. Ngadori mengaku mencium bau harum semerbak seperti kayu cendana.

Melihat fenomena tersebut, Ngadiron dan istri, Siti Mudrikah (38), tidak menghiraukan karena menganggap asap yang keluar dari makam adalah embun biasa. “Hanya saya lihat saja, lalu saya melanjutkan menengok ternak ikan saya yang berada di samping makam,” ungkapnya, Senin kemarin.

Ngadiron melanjutkan, keesokan paginya, Rabu sekitar pukul 07.30, dia kembali menengok kolam ikan miliknya dan melintas lagi di lokasi makam. Kala itu dia masih melihat kepulan asap, tetapi tetap tidak menghiraukan.

Sekitar satu jam kemudian, Ngadiron mendengar ledakan yang menggelegar seperti suara bom. Setelah dicari, ternyata sumber ledakan berasal dari makam Mbah Rosiah.

Akibat ledakan, katanya, makam berantakan. Bangunan bagian atas berserakan, dan pasir yang berada dalam makam juga ikut berhamburan keluar. Hanya dalam waktu beberapa menit kemudian beberapa warga yang tinggal tak jauh dari makam mulai berdatangan. Mereka merasa terkejut dan menduga ada keanehan dalam ledakan itu.

Bukan hanya para warga yang heboh atas meledaknya makam Mbah Rosiah, tetapi juga sang suami, Panudi (58). “Mulai Jumat (7/5/2010), banyak warga datang untuk menyaksikan kondisi makam,” kata Panudi, yang ditemui Surya di makam istrinya, Senin kemarin.

***

PANUDI mengatakan, kedatangan warga untuk menyaksikan langsung kondisi makam Mbah Rosiah karena rasa penasaran yang sangat besar. Pasalnya, semasa hidup, Mbah Rosiah memang terkenal sebagai sosok yang dituakan dan sering mengobati orang sakit karena hal-hal yang aneh.

“Pasien almarhumah banyak, bahkan dari luar kota juga ada. Makanya, kejadian ini membuat mereka kaget dan penasaran,” ungkapnya.

Hal serupa dikatakan Ngadori. Sebagai penduduk asli Desa Sanggrahan, Ngadori mengenal baik sosok Mbah Rosiah. Bahkan dia juga belajar ilmu kejawen dari Mbah Rosiah semasa masih hidup.

“Kalau ada apa-apa di desa ini, warga selalu meminta petunjuk kepada Mbah Rosiah,” katanya.

Menurut Ngadori, selain warga setempat, banyak warga daerah lain sering mendatangi rumah Mbah Rosiah untuk sekadar minta restu atau berobat. Bahkan, setelah Mbah Rosiah meninggal, kadang-kadang ada orang luar kota datang berziarah ke makamnya.

Ditemui terpisah, Kapolsek Boyolangu AKP Suryadi mengaku belum bisa memastikan penyebab ledakan. Namun, dia menduga ledakan tersebut disebabkan uap panas yang berada dalam tanah. Karena tidak mampu menahan uap tersebut, makam pun akhirnya meledak.

“Makamnya kan dikijing (dibangun dengan batu bata) dan pinggirnya dikeramik. Uapnya tidak bisa keluar, akhirnya meledak. Apalagi saat ini cuaca lagi tidak menentu, kadang panas sekali, dan tiba-tiba hujan,” katanya.

Polisi sudah mendatangi lokasi untuk melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP). Dari hasil olah TKP, pihaknya tidak menemukan kejanggalan, seperti ada bahan peledak yang sengaja dipasang di lokasi.

“Dugaan sementara ya itu (karena uap panas dalam tanah),” papar Suryadi.(Kompas.com)

Read more...

Tip Untuk Para Isteri Yang Datang Bulan..

Read more...

'Paper Shredder'




Beware and be cautious when performing jobs. Accidents can occur anywhere, even at the office.
Sharing with you all a picture of a hand that was accidentally caught inside a 'Paper Shredder'.
The person was trying to take paper jammed out from the shredder but didn't realize that her fingers was caught and pulled inside.
Remember always switch off the power and remove the power connection plug, when trying to remove any jammed paper.

Read more...

LaGi GamBar Sinting, SeweL lagi GiLa...




Read more...

Maizudul & Krew 999 SelamatKan PelaCuR TaWaU..



Kenapa Kami Selamatkan Pelacur Tawau?

Terima kasih kepada doa pembaca mengiringi misi getir kami di Tawau, Sabah

Semalam, hari amat mencabar bagi saya, penerbit 999, Shahnun Haniff dan jurukamera, Rosli Abdul Rahman.

Apapun, kini kami selamat selepas tiba di Lembah Klang pada jam 8.30 malam tadi. Hakikatnya, kami terlalu penat dan kekurangan tidur sejak Sabtu lalu.

Tiada tujuan memburukkan Tawau sewaktu melakukan tinjauan seperti didakwa sesetengah pihak, kami sekadar membongkar kegiatan tidak bermoral berlaku sekian lama di daerah itu.

Awal malam semalam krew 999 terserempak 2 wanita Indonesia mendakwa diperdagangkan, Tika, 24 dan Tina, 20 tahun, berhampiran lobi hotel. Lalu kami menemubual mereka memohon bantuan kami untuk dibebaskan dari belenggu pelacuran.


Mewawancara Tina, 20 tahun


Rosli merakamkan peristiwa bersejarah


Kepenatan

"Kami berasal dari desa sama di Surabaya, kononnya dijanjikan pekerjaan di restoran di sini. Untuk ke Tawau kami berhutang lebih RM5,000 dengan ejen membawa kami ke sini, kos membayar tiket pesawat, kapal laut, pas lintas batas dan segala kebutuhan harian diperlukan. Wang itu semua dikira hutang. Setelah tiba di Tawau, kami diserahkan kepada 'mummy' (ibu ayam) dan dipaksa melacur untuk membayar kembali hutang itu," jelas Tina dalam nada sedih.

Tambahnya, dia dan Tika berada di Tawau sejak sebulan lalu dan tinggal bersama mummy, warga Indonesia dan pergerakan mereka dikawal ketat 3 runners, 'boys', remaja senegara menghantar dan menjemput keduanya setelah memuaskan nafsu pelanggan di hotel.


Tika dan anaknya

"Ini pun semalam mummy sudah bilang, kami harus berhati-hati kerana ada 'polisi' dari Kuala Lumpur datang di sini, '999' dia bilang," tambah Tina tanpa perasaan ragu.

Saya dan Shahnun saling berpandangan, tersenyum. Jelas, mereka tidak mengenali kami.

"Kami terpaksa melayan sehingga 3 customers sehari bang, 3 kali booking. Namun, semua wang diserahkan kepada mummy, kami tidak mendapat sesen pun kecuali tips diberikan customers. RM250, RM50 diserah kepada boy, RM50 untuk bayaran teksi, selebihnya dibagi sama mummy," kata Tina.

Jam 3 pagi semalam, Allah membukakan hati saya dan Shahnun.

"Mengapa kamu tidak melarikan diri sebelum ini?," soal saya.

"Jaringan pelacuran di sini besar bang, kami takut. Kemana sahaja, kami bisa dicari. Sebelum ini ada rakan cuba bolos, ditemui dan dipukul teruk. Lagi pun saya punya anak kecil berusia 3 tahun, tinggal di rumah mummy," keluh Tika dengan air mata bergenang.





"Kamu benar mahu diselamatkan?," tanya saya untuk kepastian.

"Ya bang. Kami terseksa di sini, tidak pernah terlintas di fikiran mahu jadi pelacur. Saya kepingin pulang ke desa, temui keluarga. Dalam satu bulan saya kerja, sudah menghasilkan lebih RM5,000, hutang sudah langsai tetapi mummy bilang saya harus kerja lagi sebulan. Sudah capek (penat) amat. Ada customer 'sakit', selepas melakukan hubungan seks, dia paksa saya meminum air maninya dari dalam gelas, jika enggan saya dipukul," ujar Tina.

"Shannun? Nak buat sejarah?," soal saya ringkas.

"Boleh, kita cuba," balasnya.

Jam 5 pagi, saya menghubung pegawai di Kedutaan Indonesia di Kuala Lumpur, mujur panggilan berjawab biar pun di subuh hening.

"Nanti saya hubungi kantor (pejabat) di Tawau," janji pegawai terbabit.

"Apa abang perlu lakukan jika ingin membantu, booking kami ini hari. Biar Tika datang bersama anaknya sekali. Bilang sama mummy, abang ini (Shahnun) suka anak-anak, nanti mummy izinkan. Tetapi bang, tolong jangan serahkan kami kepada polisi. Kami akan disergap (ditahan) sebagai tersangka (suspek), bukan korban (mangsa)," cadang Tina.

Saya akur risiko bakal kami depani, Shahnun juga faham berhubung hal itu. Namun, cadangan Tina kami terima, jam 5.30 pagi semalam, kami meminta mereka pulang ke rumah mummy dan datang semula ke hotel pada jam 10 pagi, kononnya kami pelanggan mereka.

"Jangan bawa pakaian berlebihan, pasti mummy kamu syak, bawa anak kamu kemari dengan apa cara sekalipun," pesan saya.

Saya tahu mereka takut, saya juga gentar untuk menyempurnakan misi itu. Namun, kami percaya 2 wanita terbabit diperdagangkan tanpa kerelaan sekaligus hak mereka untuk hidup bebas seperti manusia lain dikesampingkan sindiket mengaut keuntungan.

Shahnun kemudian menghubungi kenalan, pegawai Agensi Penguatkuasa Maritim Malaysia, APMM, berkebetulan menjalankan operasi membanteras kegiatan penyeludupan disertai 999 untuk mendapatkan bantuan, bimbang sekiranya terjadi perkara tidak diingini.

"Dia orang dah on the way tetapi mummy ikut sekali. Nanti dia tunggu di lobi," kata Shahnun.

Jam 10.30 pagi, bilik hotel kami dikawal kakitangan APMM. Sewaktu itu, Tina, Tika dan anaknya berada bersama kami. Lalu saya menghubungi pegawai polis tertinggi dan Konsul Muda Indonesia bertugas di Tawau untuk mengambil mereka bertiga.





"Bang, di mana? Jangan turun ke lobi, runners ramai menunggu di bawah, bahaya!," kata rakan menghubungi saya melalui telefon bimbit.

Hampir jam 11 pagi dengan kawalan ketat kakitangan APMM kami menyelinap keluar menggunakan lif di bahagian belakang hotel dan kemudian menaiki kenderaan pacuan 4 roda. Memang itu saat genting tetapi terdetak di hati saya, alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. Tika dan anaknya serta Tina dibawa menggunakan kenderaan ke Pejabat Konsul Indonesia. Kini mereka selamat dan mengecapi erti kebebasan, seminggu lagi mereka dijadualkan pulang ke kampung halaman.


Bersama APMM
Setibanya di rumah jam 10 malam tadi, saya difahamkan, polis Tawau telah memberkas bapa ayam dikenali ramai dan secara agresif menyerbu sebilangan rumah pelacuran di Tawau.

Banyak premis pelacuran di Malaysia, fakta tidak boleh disangkal. Maksudnya ramai pelacur wujud, sebahagian terbabit secara rela, sebahagian lagi terus diperdagangkan seperti Tika dan Tina. Kenapa kita perlu menunggu terlalu lama untuk menyelamatkan insan seperti mereka? Sedangkan di banyak lokasi, semua orang tahu pelacuran kegiatan utama, berlaku di hadapan mata.

Adakah kita buta hati dan mata? Atau cuba membutakan keduanya secara rela?

Nota Perincian paparan akan disiarkan pada minggu hadapan dalam 999, Khamis, 13 Mei 2010 di TV3. http://mazidulakmal.blogspot.com/

Read more...

THE WOMAN OF THE YEAR

Read more...

Bersama Mazidul: Keris Berdarah

Bersama Mazidul: Keris Berdarah

Read more...

TekniK Baru Memanggang

Read more...
Related Posts with Thumbnails

VisitorZ

Community Blog

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP